Home > Khazanah Ilmu > Bahaya Air Raksa

Bahaya Air Raksa

Diposting oleh: Aminu Irfanda Supanda, diedit oleh Ulul Azmi

Logam raksa sangat beracun, menyebabkan kerusakan pada sistem saraf  walaupun  pada tingkat paparan relatif rendah.  Hal ini terutama berbahaya bagi perkembangan janin. Raksa terakumulasi dalam tubuh manusia dan hewan dan dapat terkonsentrasi melalui rantai makanan, terutama dalam beberapa jenis ikan. Komisi dari Direktorat Jenderal Kesehatan dan Perlindungan Konsumen merekomendasikan bahwa ibu hamil dan menyusui harus membatasi konsumsi ikan karnivora yang besar (yang memangsa ikan-ikan kecil) seperti ikan todak, hiu, marlin, seligi dan tuna.

Hal ini disebabkan raksa beresiko tinggi untuk kesehatan manusia. Menurut World Health Organisation (WHO) , arktik di kutub selatan, yang tidak memiliki sumber-sumber pencemaran raksa, mengalami tingkat kontaminasi berbahaya terhadap mamalia laut dan spesies lainnya,  yang menjadi bahan makanan.

Sifat Kimia Logam Raksa (Merkuri atau Hydrargyrum) di Alam

Raksa terbentuk secara alami di alam dan terdapat dalam berbagai bentuk. Dalam bentuk murni  dikenal sebagai “logam” raksa (Hg (O) atau HgO). Raksa jarang ditemukan di alam  dalam bentuk murni, berupa logam cair, tetapi dalam senyawa anorganik dan garam. Raksa dapat terikat sebagai monovalen atau divalen (juga dinyatakan sebagai Hg (I) dan Hg (II) ). Banyak senyawa anorganik dan organik dapat dibentuk dari Hg (II).
Beberapa bentuk raksa terbentuk secara alami,  yang paling sering ditemukan adalah logam raksa, merkuri sulfida, merkuri klorida, dan metil merkuri. Beberapa mikro-organisme di alam dapat mengubah raksa di alam dari satu bentuk senyawa ke bentuk senyawa lainnya.

Raksa sebagai merkuri sulfida (bijih cinnabar). Sejarah menyebutkan, timbunan  cinnabar menjadi sumber utama bijih dalam pertambangan raksa komersial. Logam raksa diperoleh dengan memanaskan bijih pada suhu di atas 540 ºC. Bijih raksa akan menguap, dan uap-uap tersebut kemudian diambil dan didinginkan untuk membentuk logam cair raksa.
Sifat fisik raksa adalah mengkilap, putih keperakan, berwujud cair pada suhu kamar. Sering digunakan sebagai cairan dalam termometer dan listrik aktif. Jika dibiarkan dalam wadah terbuka, pada suhu kamar  logam raksa akan menguap. Uap raksa berwarna putih dan tanpa bau. Semakin tinggi suhu, semakin banyak uap yang dibebaskan dari logam raksa cair. Unsur raksa di atmosfer dapat mengalami transformasi dalam bentuk senyawa anorganik raksa, memungkinkan terbentuknya endapan raksa.

Senyawa anorganik raksa di antaranya raksa sulfida, HgS, raksa oksida (HgO) dan raksa klorida (HgCl2). Senyawa-senyawa raksa ini juga disebut garam raksa. Wujud fisik berupa kristal dan serbuk berwarna putih, kecuali raksa sulfida, yang merah  kehitaman setelah terkena cahaya. Beberapa garam raksa (seperti HgCl2) yang cukup volatile  (mudah menguap) ditemukan di atmosfer.

Ketika raksa  bersenyawa dengan karbon, yang dibentuk senyawa-senyawa yang disebut raksa “organik” atau senyawa-senyawa organomerkuri seperti metil merkuri, dimetil merkuri, fenil merkuri, dan etil merkuri, namun jauh yang paling umum dijumpai  sebagai kompleks raksa organik adalah metil merkuri. Senyawa anorganik dari senyawa-senyawa merkuri, baik metil merkuri dan fenil merkuri berupa “garam” (misalnya, metil merkuri klorida atau fenil merkuri asetat). Dalam keadaan murni, kebanyakan senyawa tersebut berbentuk kristal putih padat, kecuali dimetil merkuri berwujud cair.

Kompleks raksa organik yang paling banyak ditemukan di alam dan dapat diproses oleh mikroorganisme menjadi bentuk senyawa lain adalah metil merkuri. Metil merkuri dapat terakumulasi melalui rantai makanan: ikan air tawar, ikan laut dan mamalia laut. Semakin tinggi posisinya dalam rantai makanan, maka semakin meningkat pula konsentrasi metil merkurinya.

Sebagai unsur, raksa berperan penting dalam kehidupan dan juga dapat menjadi bahan kimia yang sangat berbahaya. Raksa yang telah dipisahkan dari bijih mineral atau dari bahan bakar fosil dan mineral yang tersembunyi di bumi dan limbah dilepaskan ke dalam lingkungan, dapat sangat cepat menyebar di antara permukaan bumi dan atmosfir. Di permukaan tanah, air dan di bawah sedimen menjadi sumber pembentukan biospherik seng raksa.

Sumber Merkuri, Manfaat dan Emisi

Raksa dibebaskan dari gunung berapi, penguapan dari tanah dan permukaan air,  melalui endapan mineral dan kebakaran hutan. Namun, perlu dicatat bahwa emisi dari tanah dan air permukaan berasal dari endapan raksa yang telah ada sebelumnya  di alam.
Raksa juga ditemukan dalam batubara. Batu bara-fired fosil yang dijadikan bahan bakar untuk pembangkit listrik, menghasilkan emisi raksa ke udara terbesar di dunia.
Selain itu, raksa tersedia di pasar dunia dari beberapa sumber:
(1) Tambang utama raksa (diekstraksi dari bijih)  masih terdapat di beberapa lokasi terutama di Aljazair, Kyrgyzstan, dan China, dan terbaru (2003) di Spanyol. Beberapa di antaranya  adalah milik negara. Ada juga laporan adanya pertambangan raksa skala kecil di Cina, Rusia (Siberia), Outer Mongolia, Peru dan Meksiko terutama melayani permintaan lokal.
(2) Merkuri terjadi sebagai bahan kimia penentu pertambangan logam lainnya (seperti seng, emas, perak) atau mineral, serta pengolahan  gas alam.
(3) Reprocessing dari tailing (pembuangan limbah) sekunder  berasal dari pertambangan sebelumnya.  Tailing dimungkinkan berisi raksa.
(4) Daur ulang raksa dikeluarkan kembali dari produk-produk dan limbah dari proses industri.
* Bahan pendukung industri organik seperti yang digunakan dalam industri klor-alkali dan industri lainnya.

Contoh penggunaan raksa dalam kehidupan kita sehari-hari sebagai logam antara lain:
Ekstraksi emas dan perak; sebagai katoda dalam sel-raksa untuk proses produksi klor-alkali; elektronik aktif bahan elektronik; kandungan penting dalam lampu neon; lampu misalnya streetlights dan beberapa mobil headlights; termometer;  termostat; manometers untuk mengukur dan mengendalikan tekanan (sphygmomanometers); barometers dan pada amalgam untuk perawatan gigi

Sebagai senyawa kimia antara lain pada baterai; vaksin (sebagai pengawet dalam bentuk etilmerkuri dalam thimerosal); biosida/fungisida dalam industri kertas, melukis dan biji gandum; dalam farmasi sebagai antiseptik; laboratorium sebagai reaktan analisis; katalis misalnya untuk produk monomer vinil klorida; pigmen dan bahan pewarna/cat; deterjen, sabun dan krim yaitu sebagai bakterisida pemutih); dan bahan peledak.

Penggunakan raksa telah berkurang secara signifikan di banyak negara-negara industri, terutama selama dua dekade terakhir. Meskipun  dihentikan pemakaiannya di negara-negara OECD tetapi masih digunakan di negara-negara lain. Menggunakan raksa telah dilarang atau sangat dibatasi di sejumlah negara karena dampaknya terhadap manusia dan lingkungan.
Di Uni Eropa raksa tidak lagi digunakan dalam deterjen, sabun, cat, biosida, emas (kecuali di Guyana Perancis) dan kandungan raksa dalam sabun dilarang untuk ekspor oleh Lampiran V Regulasi (EC) No 304/2003 tentang Parlemen Eropa dan Dewan 28 Januari 2003 mengenai ekspor dan impor bahan kimia yang berbahaya (oj L 63, 6.3.03, hal 1-26).

Raksa mencemari lingkungan (udara, air dan tanah) terutama melalui pembakaran batu bara; kota dan insinerator limbah medis; produksi besi baja; produksi semen; produksi senyawa klor-alkali; krematoria; pertambangan emas; amalgam gigi dan limbah sampah yang mengandung raksa; peleburan dan penyempurnaan bijih logam; raksa dan efek paparan (konsumsi dalam rantai makanan).

Senyawa-senyawa raksa sangat beracun bagi kehidupan manusia, ekosistem dan satwa liar. Pada dosis tinggi dapat menimbulkan kematian, tetapi dosis relatif rendah juga dapat memiliki dampak serius yaitu adverse neurodevelopmental, dan baru-baru ini ditemukan kemungkinan efek berbahaya pada kardiovaskular, reproduksi dan sistem kekebalan.

Untuk senyawa alkilmerkuri  sumbernya adalah asupan makanan, terutama ikan dan hasil laut lainnya. Hal ini karena metilmerkuri mengalami akumulasi (penimbunan) biologis. Pada ikan-ikan besar seperti tuna, hiu, marlin memungkinkan akumulasi metilmerkuri dalam tubuh mereka dari non-ikan buas. Untuk uap air raksa, sumber yang paling penting untuk masyarakat umum  berkaitan dengan perawatan gigi adalah amalgam, misalnya untuk perawat di rumah sakit, untuk  perawat gigi, dokter gigi dan pekerja di laboratorium. Untuk senyawa raksa anorganik , diet adalah sumber yang paling penting bagi kebanyakan orang. Namun, untuk beberapa kalangan, penggunaan krim kulit dan sabun mengandung raksa, dan penggunaan air raksa untuk budaya / tujuan taat kepada tata cara keagamaan atau obat tradisional, juga dapat mengakibatkan banyak terpapar senyawa raksa anorganik.

Raksa organik, dalam bentuk metilmerkuri adalah yang paling beracun bila terkena manusia. Metilmerkuri baik neurotoxicant, khususnya yang dapat menimbulkan efek pada adverse perkembangan otak. Selain itu, senyawa kompleks ini dapat masuk melalui ari-ari dari ibu ke janin, dan penghalang darah-otak, oleh karena itu, selama kehamilan  dianjurkan berhati-hati dengan paparan atau asupan raksa. Selain itu, beberapa studi menunjukkan bahwa peningkatan kadar raksa dalam jumlah kecil  menimbulkan efek pada sistem kardiovaskular, sehingga menyebabkan meningkatnya angka kematian. Mengingat banyak ditemukan penyakit kardiovaskular di seluruh dunia, temuan ini, walaupun masih harus dikonfirmasi, menyatakan bahwa terkena paparan atau asupan metilmerkuri memerlukan perhatian tambahan dan tindak lanjut. Selain itu, senyawa metil merkuri diduga menyebabkan kanker kepada manusia (kelompok 2B) sesuai dengan International Agency for Research on Cancer (IARC, 1993), berdasarkan evaluasi secara keseluruhan.

Ikan merupakan sumber utama makanan manusia. Jika ikan yang dikonsumsi berasal dari sungai dan laut yang tercemar metil merkuri akan menimbulkan bahaya. Resiko paling berbahaya adalah fetuses,(janin), bayi dan anak-anak muda. Akibatnya, konsumsi ikan oleh ibu hamil, anak-anak, dan perempuan menimbulkan kekhawatiran karena kemungkinan eksposur raksa. Para ahli memperkirakan bahwa hampir setengah (44%) dari anak-anak muda di Perancis yang memiliki tingkat kesehatan yang melebihi standar, beresiko keracunan raksa.

Salah satu bencana industri terburuk dalam sejarah yang disebabkan oleh limbah senyawa raksa ke Teluk Minamata, Jepang. The Chisso Corporation, produsen pupuk dan perusahaan Petrochemical, ditemukan bertanggung jawab atas pencemaran di teluk itu pada tahun 1932-1968.  Diperkirakan lebih dari 3,000 orang-memakan ikan dari danau menderita berbagai deformities, yang kemudian dikenal sebagai penyakit Minamata. Mahkamah Agung November 2005 yang diselenggarakan pemerintah pusat dan menetapkan Prefektur Kumamoto bertanggung jawab terhadap penyakit Minamata dalam wajib memberikan kompensasi 71,5 juta yen dalam kerusakan plaintiffs kasus keracunan industri.

Rute utama dari paparan raksa adalah inhalasi dari uapnya. Sekitar 80% dari uap inhaled  (uap yang terhirup) akan diserap oleh jaringan paru-paru. Uap ini mudah  menembus darah-otak dan menyebabkan neurotoxicant. jika terserap usus, raksa dapat dioksidasi dalam tubuh membentuk senyawa organik.

Akibat inhalasi uap raksa pada manusia menyebabkan gangguan pada sistem neurologi. Gejala spesifik yang teramati di antaranya  tremors, (kaki dan tangan gemetar tidak terkontrol), emosi, insomnia, kehilangan memori, perubahan neuromuscular, dan sakit kepala. Selain itu, ada efek pada ginjal dan tiroid. Dosis paparan  yang tinggi juga mengakibatkan kematian.

Sumber: http://www.zeromercury.org/fact_sheet/index.html

  1. BUNYAMIN
    December 12, 2010 at 7:53 am

    tolong di jelaskan bagaimana cara menjaga air raksa agar tidak rusak dalam pengolahan emas..?

  2. Agustina
    January 13, 2011 at 1:21 pm

    Mengapa Limbah Senyawa Air Raksa Dapat Mengganggu Kesehatan Manusia?

  3. gita
    May 16, 2011 at 11:45 pm

    makasih atas postingannya bapak aminu dan bu ulul….
    saya sangat terbantu….
    SMAN 1 Sumbawa emang hebat…

  4. July 29, 2011 at 12:40 am

    Untuk Bapak Bunyamin kami akan memberikan link untuk menjawap pertanyaan Bapak sehubungan dengan bagaimana cara menjaga air raksa agar tidak rusak dalam pengolahan emas.
    Informasi untuk hal tersebut dapat Bapak cari di: http://silahkanklikinformasimenambang.blogspot.com/2011/06/german-aktif-untuk-mengaktifkan-air.html
    Semoga dapat menjawab pertanyaan Bapak. Terima kasih.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: